KUD Pancur Kasih Kuala Buayan Siapkan Sekitar 600 Hektar Untuk Ikut Program PSR

Program Peremajaan Sawit Rakyat (PSR) menjadi fondasi baru pembangunan perkebunan kelapa sawit rakyat. Karena itu, program PSR tidak hanya semata-mata menggantikan tanaman tua dengan tanaman baru, tapi juga erat terkait dengan peningkatan produktivitas tanaman sawit rakyat.

Program Peremajaan Sawit Rakyat (PSR) merupakan upaya pemerintah untuk mengembangkan perkebunan kelapa sawit rakyat dengan melakukan penggantian tanaman tua atau tidak produktif dengan tanaman baru sesuai dengan prinsip-prinsip GAP (good agricultural practices).

Pembentukan program ini dilatarbelakangi oleh permasalahan produktivitas perkebunan sawit rakyat yang rendah sehingga berdampak pada pendapatan pekebun sawit. Program PSR yang telah dilaksanakan sejak tahun 2016 ini dilakukan dengan tujuan untuk meningkatkan produktivitas sawit rakyat serta meningkatkan kesejahteraan pekebun sawit Indonesia.

Terhadap program tersebut, Disbunnak Kabupaten Sanggau yang langsung dipimpin oleh Kepala Dinas, H. Syafriansyah, SP,MM melakukan sosialisasi di Koperasi Unit Desa Pancur Kasih, Dusun Dekan Buayan, Desa Kuala Buayan, Kecamatan Meliau, Rabu 16/06/2006 dengan didampingi oleh perwakilan managemen Bank Mandiri Cabang Sanggau, Manangemen PT. BHD.

“Kabupaten Sanggau memiliki sekitar 28 ribu hektar tanaman tua kelapa sawit, sejak dimulainya Program PSR pada tahun 2016 lalu, sudah sekitar 2.000 hektar lebih lahan pekebun di Kabupaten Sanggau yang ikut program ini,  hal ini sudah terbukti, jadi para pekebun tidak perlu ragu lagi jika ingin ikut”. Dalam sosialisasi tersebut, Kadis Bunnak menyampaikan syarat-syarat yang harus dipenuhi diantaranya, Kartu Keluarga, KTP, Sertifikat/SKT.  Maksimal lahan yang diikutkan dalam program ini adalah 4 ha per Kelapa Keluarga, bila dalam hamparan minimal terpenuhi 50 hektar. Terhadap sertifikat yang beda nama kepemilikan, dilakukan pembuatan surat keterangan dari Kepala Desa setempat atas kepemilikan yang sekarang. Kepada pengurus KUD hal-hal yang nantinya perlu dipersiapakan adalah Pembukaan rekening baru, pembuatan Rencana Anggaran Biaya dan persyaratan lainnya.

Sementara itu dari managemen Bank Bandiri Cabang Sanggau menjelaskan proses pembukaan rekening petani. Bank Mandiri sendiri akan membantu para petani dalam proses administrasi perbankannya. Semua proses harus dilalui karena Badan Pemeriksa Keuangan akan me reviu terhadap aliran dana program PSR ini. Sementara itu dari Pihak Managemen PT. BHD akan membantu para pekebun memenuhi persyaratan dan pelaksanaannya kepada pekebun.

KUD Pancur Kasih sendiri sudah mendata lahan-lahan pekebun yang sudah bisa diusulkan mengikuti program peremajaan ini. sekitar 600-700 hektar yang akan dikutkan.

Anda mungkin juga berminat Berita Lainnya dari penulis

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.